breaking news New

Toshiba Untuk Dunia: Optimalisasi Sosial AI

Kabarnusantara.net – Kecerdasan buatan, AI, adalah kata kunci yang sering terdengar di dunia IT, dan itu mendapat banyak liputan media untuk hal-hal seperti “robot yang bernyanyi-mengobrol” dan asisten pribadi interaktif pada smartphone kita. Tapi apa sebenarnya AI? Definisi biasanya berpusat pada pembuatan komputer atau sistem yang dilakukan oleh manusia dengan menggunakan kecerdasannya.

Dalam menerapkannya ke sistem in-house nya sendiri, Toshiba mendeskripsikan itu sebagai: sistem yang menyediakan kontrol dan jasa yang dioptimalkan dengan menganalisis dan memproses sejumlah besar data. Bahkan, Toshiba telah lama mengembangkan dan menggunakan teknologi AI orisinil untuk mempercepat pembuatan dan meningkatkan produktivitas.

Operasi Yokkaichi. Memimpin dalam penerapan AI

Tempat untuk melihat AI dari Toshiba beraksi dan membuat perbedaan adalah Yokkaichi Operations. Terletak di prefektur Mie di pusat Honshu, yang terbesar dari pulau-pulau utama Jepang, Yokkaichi adalah salah satu pabrik yang terbesar dan paling maju di dunia dalam memproduksi memori Flash. Sementara memori IC ini mungkin tidak langsung dikenal, mereka berada di jantung produk digital yang kita semua andalkan: dalam smartphone, tablet dan PC; di perangkat penyimpanan seperti SD Card; dan dalam SSD yang membantu mereka untuk mewujudkan penyediaan pusat data dan layanan yang lebih besar.

Dalam pasar yang sangat kompetitif, di mana setiap keunggulan menjadi penting, Toshiba ingin menghilangkan “Muda,” setiap kegiatan yang sia-sia atau tidak berguna atau yang mempengaruhi lead time, produktivitas dan kualitas.

Di Yokkaichi, AI berada di garis depan pertempuran untuk muda. Misalnya, setiap hari, sekitar 2 miliar titik data, menumpuk dengan tingkat 1 juta data setiap menitnya, dimasukkan ke dalam komputer dari 5.000 unit semikonduktor peralatan pabrik dan peralatan sistem transportasi otomatis pabrik. Mereka hampir seketika dianalisis untuk mendeteksi dini pada pemrosesan masalah atau kegagalan atau kemacetan produksi, sehingga dapat meningkatkan hasil dan mempersingkat lead time.

Ini akan menjadi mustahil untuk menangani dan menganalisa arus data yang besar secara manual. Satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan menerapkan “deep learning” untuk pengenalan dan klasifikasi otomatis dari fenomena yang teridentifikasi di tengah-tengah tingginya akumulasi harian dari data yang lebih banyak. Bahkan, AI memungkinkan untuk mempersingkat waktu estimasi kesalahan menjadi 2 jam-yang jika dilakukan oleh manusia, akan memakan waktu setidaknya 6 jam. Kelebihan lainnya adalah dalam pemindaian otomatis dari wafer silikon dimana chip terbentuk.

Kesalahan analisis berbasis AI tidak hanya mengidentifikasi hal tersebut lebih cepat dan akurat dibandingkan pemeriksaan visual (komputer tidak lelah), itu juga memungkinkan klasifikasi yang mengidentifikasi apa yang menyebabkan masalah ada pada awalnya. Yang menunjukkan cara untuk meningkatkan hasil.

Toshiba terus memperluas produksi di Yokkaichi dan mempromosikan transisi ke memori 3D Flash dengan struktur bertumpuk, juga akan terus mengembangkan dan memperbaiki alat pendukung dan teknologi AI. Pengetahuan yang dikembangkan di Yokkaichi juga akan ditransfer ke pabrik dan bisnis lain, untuk membantu meningkatkan produktivitas dalam operasi lainnya.

AI Toshiba untuk bisnis infrastruktur

Menghadirkan otomatisasi penuh bagi situs produksi membutuhkan suatu pengetahuan nyata dan pemahaman tentang bisnis. Memanfaatkan AI untuk mengoptimalkan proses manufaktur dengan cara yang sama dengan apa yang Toshiba lakukan di Yokkaichi Operations membutuhkan pengumpulan data sebanyak mungkin.

Mengenai pengoptimalan AI untuk masyarakat secara keseluruhan, Toshiba memiliki keuntungan pengetahuan yang mendalam tentang infrastruktur, yang diperoleh melalui bisnis di pembangkit listrik dan transmisi, sistem kereta api, fasilitas gedung, dan banyak lagi. Toshiba sedang berusaha untuk mengerahkan solusi AI di berbagai bidang di masa depan, misalnya untuk efisiensi tinggi di pembangkit listrik dan dalam pemeliharaan fasilitas listrik lainnya.

Toshiba juga melihat AI sebagai cara untuk mengambil dan memecahkan masalah-masalah sosial, seperti kelahiran yang menurun dan penuaan masyarakat di Jepang, ledakan penduduk di negara-negara berkembang, peningkatan gas rumah kaca dari pemanasan global, dan sebagainya. Ini bukan hanya mimpi bahwa hidup kita sehari-hari akan berubah menjadi lebih baik karena AI. (Hipatios/KbN)

6 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password