breaking news New

Ditantang Soal Usia dan Dua Kali Gagal Cagub NTT, Ini Jawaban Medah

 

Soe, Kabarnusantara.net – Bakal calon Gubernur NTT dari Partai Golkar yang juga Ketua DPD I Partai Golkar NTT Drs. Ibrahim Agustinus Medah mengatakan, banyak pihak kini gusar dan mempertanyakan usianya yang memasuki kepala tujuh dan dua kali gagal dalam perhelatan pemilihan Gubernur NTT untuk kembali bertarung dalam Pilkada Gubernur NTT 2018 mendatang.

Atas dua pertanyaan itu, Medah yang kini anggota DPD RI itu mengatakan, dengan modal pengalamannya yang panjang di birokrasi dan politik sejak menjadi Wakil Camat di usia 25 tahun, hingga kini menjadi Anggota DPD RI, dimaknainya sebagai karunia Tuhan yang luar biasa yang harus dipertanggungjawabkannya dengan mengimplementasikan seluruh pengalamannya itu untuk membawa NTT keluar dari kemiskinan.

“Saya merasa bahwa Tuhan memberikan kepada saya pengalaman yang panjang mulai Wakil Camat, Camat, beberapa poisisi staf di Kabupaten Kupang, terpilih menjadi Ketua DPRD Kabupaten Kupang, Staf di kantor Gubernur, Bupati Kupang dua periode, Ketua DPRD NTT dan saat ini sebagai Anggota DPD RI. Dan saya merasa bahwa kalau saya ditugaskan menjadi pemimpin di NTT untuk mengatasi masalah kemiskinan maka saya siap, dan saya bisa lakukan itu karena pengalaman itu,” ujar Medah ketika berpidato dalam pembukaan Musda Partai Golkar Kabupaten Timor Tengah Selatan di Soe, Jumad (26/5/2017).

Terkait usianya yang kini memasuki 71 tahun, Medah bersykur kepada Tuhan bahwa ia justeru merasa sama seperti 30 tahun yang lalu karena kondisi kesehatan fisik, kemampuan, inovasi dan kecerdasannya tidak ada yang berubah.

“Dibalik itu saya bertanya, ada apa Tuhan memberikan saya usia yang panjang dengan kekuatan yang prima seperti 30 tahun yang lalu. Saya lalu menemukan jawabannya, bahwa Tuhan tidak memberikan kesempatan yang sia-sia kepeda seseorang. Dia kasih kesempatan maka Dia menuntut tanggungjawab. Soal usia bagi saya, saya merasa masih seperti  30 tahun yang lalu. Tidak ada yang berubah. Dan Tuhan sedang menuntut tanggungjawab dari saya, dan tangungjawab itu saya ditugaskan menjadi calon Gubernur NTT,” paparnya.

Dikatakan Medah, jika ada orang muda yang mampu mengatasi masalah kemiskinan di NTT maka ia tidak bakalan maju menjadi calon Gubernur NTT.

“Saya tidak akan repot-repot untuk maju. Sekali lagi bukan karena kemauan, semua orang mau jadi calon Gubernur, Calon Bupati dan lainnya, tetapi tidak semua orang punya kemampuan untuk menjadi seperti itu,” katanya.

Medah juga menjelaskan soal sudah dua kali bertarung dalam Pilgub NTT namun masih belum menang dan sekarang maju lagi. “Selama Tuhan masih memberikan saya kesehatan, kekuatan, dan intelektual yang baik, saya justeru merasa bersalah jika saya tidak mengabdikannya untuk mengatasi masalah kemiskinan di NTT. Sekarang saya 71 tahun, andaikata saya tidak menang dalam Pilgub ini, namun lima tahun lagi Tuhan masih kasih saya kesempatan dan kekuatan sama seperti sekarang dan Golkar kembali menugaskan saya maka saya juga siap lagi. Karena Tuhan memberikan kesempatan dengan pengalaman yang panjang,” jelasnya.

Iban Medah mengatakan, NTT selama ini sudah dibangun oleh para gubernur yang lalu dan dari setiap gubernur, ada tahapan-tahapan pembangunnanya.

“Termasuk saat ini pak Frans Lebu Raya. Tetapi masih ada pekerjaan sisa yang sangat mendasar yang menurut saya harus dilakukan dengan cerdas, sungguh-sungguh dan cepat. Apa pekerjaan sisa itu, dengan tidak mengada-ada namun sesuai laporan Badan Pusat Statistik BPS, dari 34 propinsi di Indonesia ada tiga provinsi yang termiskin dan salah satunya adalah NTT,” sebut Medah.

Menurut dia, kemiskinan itu menyakut dengan hajat hidup orang banyak, sehingga membutuhkan seseorang pemimpin yang bisa melakukan pekerjaan yang baik dengan ditunjang oleh pengalaman yang matang.

“Tidak bisa sembarangan orang melakukan seluruh pekerjaan dengan bagus jika dia tidak punya pengalaman yang matang. Kalau hanya sekadar pernah, belum tentu sudah matang. Kalau hanya sekadar melihat, apalagi. Karena itu saya siap terima tantangan lagi dan siap menjadi Gubernur NTT untuk mengatasi masalah kemiskinan di NTT,” katanya.

Ketua DPD II Golkar Kabupaten Timor Tengah Selatan Aleks Kaseh dalam pidatonya mengatakan, Musda Partai Golkar TTS harus mampu melahirkan kepengurusan yang bisa bekerja lebih maksimal untuk bersama pemerintah mengatasi masalah kemiskinan di wilayah TTS. Musda Golkar Kabupaten TTS setelah dibuka oleh Ibrahim Agustinus Medah selanjutnya dipimpin oleh Wakil Ketua DPD I Partai Golkar NTT Gady Buli, SH. Medah saat itu didampingi Wakil Ketua DPD I Golkar NTT Laurens Leba Tukan, Benny Rafael, Benny Taopan, Hery Liman dan Adrianus Moron. (Laurens Leba Tukan/KbN) 

<

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password