breaking news New

Kebakaran Rumah, Perempuan Hamil Tewas Dipelukan Ayahnya

Kabarnusantara.net – Usai salat subuh, jamaah salah satu musala di kawasan Jalan Urip Sumoharjo Gunungsulah, Wayhalim, Bandar Lampung, dikejutkan teriakan minta tolong dari rumah yang berada di di Gang Sungai 7, milik Bambang Suroso. Ternyata permintaan tolong itu karena di rumah Bambang terdapat kobaran api. Warga pun bergegas bahu membahu memadamkan api berkobar pada Sabtu dini hari (23/9) itu.

“Saya lari mengambil ember bantu nyiramin. Apinya sudah membesar. Untung saja tidak ada angin sehingga api tidak merembet ke rumah kanan dan kiri,” kata Satirman. Saat itu warga langsung berinisiatif bahu-membahu memadamkan api dengan peralatan seadanya. Untung, mobil pemadam segera datang untuk menjinakkan api.

Satirman menjelaskan, berdasar kartu keluarga (KK), Bambang tinggal bersama istri dan tiga anaknya di rumah tersebut. Namun, saat kejadian, hanya tiga orang yang bisa dievakuasi warga. Mereka adalah Rosmala Dewi, 40, istri Bambang, dan dua anaknya, yaitu Arief, 27, dan Fahmi, 5.

“Waktu dievakuasi, istri Pak Bambang dalam kondisi lemas. Kalau anak kedua Pak Bambang, Arief, dan si bungsu, Fahmi, cuma lecet sedikit,” ucapnya.  

Setelah api bisa dipadamkan, polisi memasang police line di rumah bercat biru itu. “Petugas damkar menemukan dua jenazah. Katanya ditemuin di ruang tengah. Kami nggak bisa masuk karena memang dilarang masuk saat itu,” ungkapnya.

Penemuan jasad dalam keadaan gosong itu menimbulkan beragam pertanyaan. Sebab, kondisi jenazah tidak dapat dikenali lagi.

“Awalnya katanya kan itu si Umar Ali (menantu Bambang, Red). Tapi, diumumin di musala nggak tahunya yang meninggal Pak Bambang,” tutur Heri, tetangga korban.

Dia menerangkan, malam itu Umar Ali memang tengah menginap di rumah tersebut. “Kami benar-benar tidak menyangka Bambang menjadi korban. Dia sejak kecil sudah tinggal di daerah sini. Almarhum merupakan warga yang ramah dan kerap bersosialisasi dengan warga sekitar,” ucapnya yang diamini Khoiri, 60, tetangga korban lainnya.

Khoiri menambahkan, sehari-hari Bambang bekerja sebagai sopir truk tangki pengangkut bahan bakar minyak.

Diketahui, kondisi dua jenazah yang mengalami luka bakar sempat membuat pihak keluarga dan aparat sulit memastikan identitas korban. Kepastian baru diperoleh setelah pengecekan sidik jari di Rumah Sakit Abdul Moeloek dengan menggunakan alat khusus.

Data sidik jari itu kemudian disinkronkan dengan e-KTP. Polisi akhirnya memastikan bahwa jasad malang tersebut adalah Bambang. Sementara itu, korban lainnya adalah Desi, yang diketahui tewas dalam kondisi hamil lima bulan.

Kedua korban langsung dimakamkan di pemakaman umum di Gang Sungai 8, Gunungsulah, Bandar Lampung, kemarin sore.

Sementara itu, Kapolresta Bandar Lampung Kombespol Murbani Budi Pitono menjelaskan, dugaan sementara, terang dia, api berasal dari dapur. Api kemudian merambat ke bagian depan rumah yang terdapat sepeda motor sehingga menambah besar kobaran. (RR/KbN)

<

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password