breaking news New

Dubes Korut Minta PBB Bahas Latihan Angkatan Laut AS di Semenanjung Korea

New York – Duta Besar Korea Utara (Korut) meminta Dewan Keamanan PBB untuk segera membahas latihan angkatan laut Amerika Serikat (AS) di dekat semenanjung Korea baru-baru ini. Korut menyebut latihan perang itu sebagai persiapan untuk melakukan serangan pre-emptive dan perang nuklir melawan negaranya.

Lewat sebuah surat, Dubes Korut Ja Song-nam mengatakan bahwa latihan angkatan laut AS adalah yang terbesar yang pernah dilakukan dengan mobilisasi umum aset strategis nuklir. Latihan ini dilakukan setelah Presiden Donald Trump membuat pernyataan perang paling ganas dalam sejarah dengan mengklaim akan menghancurkan total Korut.

Song-nam mengatakan latihan angkatan laut, yang dimulai pada 16 Oktober dan melibatkan kapal induk nuklir Ronald Reagan, tiga kapal selam nuklir, kapal perusak Aegis dan lebih dari 40 kapal perang dan pesawat tempur lainnya dari segala jenis, meningkatkan ketegangan di semenanjung Korea.

Latihan angkatan laut lima hari dengan angkatan laut Korea Selatan (Korsel) menjelang kunjungan resmi Trump ke Asia bulan depan, yang kemungkinan akan dibayangi oleh ketegangan dengan Korut karena program rudal nuklir dan balistik yang meningkat.

AS dan Korsel secara teratur melakukan latihan militer gabungan yang dikecam Pyongyang sebagai latihan invasi.

“Apa yang tidak bisa diabaikan adalah fakta bahwa AS, yang tidak merasa puas dengan latihan militer gabungan di semenanjung Korea, memberikan tekanan militer terhadap DPRK dalam skala universal dan menjadi lebih tak tergoyahkan dalam upayanya mengenalkan NATO dan angkatan bersenjata pengikut lainnya ke semenanjung Korea jika terjadi keadaan darurat,” kata Song-nam menggunakan nama resmi Korut seperti dikutip dari Washington Post, Rabu (25/10/2017).

Dalam surat yang ditujukan kepada Duta Besar Prancis Francois Delattre, presiden Dewan Keamanan saat ini, dia meminta dewan tersebut untuk memulai latihan militer gabungan AS sebagai item agenda mendesak, dengan mengatakan bahwa latihan militer ini merupakan ancaman yang jelas terhadap perdamaian dan keamanan internasional.

“Tidak ada negara lain di dunia ini daripada DPRK yang pernah mengalami ancaman nuklir ekstrem dan langsung dari AS untuk waktu yang lama dan menyaksikan di pintu gerbangnya bahwa latihan perang nuklir yang paling kejam dan ganas dalam skala mereka, gaya, tujuan dan esensi,” kata duta besar tersebut.

Korut telah berulang kali mendesak Dewan Keamanan untuk membahas latihan militer AS-Korsel, namun permintaannya tidak pernah dilakukan. Amerika Serikat adalah anggota dewan tetap pemegang hak veto.

” Jika dewan menolak permintaan DPRK lagi, ini akan menunjukkan lebih jelas bahwa badan PBB yang paling kuat hanyalah “alat politik Amerika Serikat,” kata Song-nam.

Duta Besar DPRK, dalam sebuah surat terpisah, mengulangi permintaan sekretaris jenderal untuk mengorganisir sebuah forum pengacara internasional untuk mengklarifikasi dasar hukum dari resolusi sanksi Dewan Keamanan yang semakin tangguh, yang diterapkan sebagai tanggapan atas uji coba rudal nuklir dan balistiknya.

Song-nam menyarankan beberapa isu untuk diskusi termasuk: Mengapa peluncuran satelit Korut dilarang saat hukum internasional menetapkan bahwa penggunaan angkasa luar secara damai adalah kedaulatan negara yang tidak dapat dicabut? Mengapa tes nuklir Korut dilarang saat perjanjian uji coba nuklir tidak namun mulai berlaku?

Pada bulan Maret, Song-nam mengatakan bahwa Sekretariat PBB tidak boleh lagi menanggapi dengan tidak masuk akal cara berpikir menyesata yang ketinggalan zaman dengan menyerahkan kepada Dewan Keamanan untuk menentukan apa yang merupakan ancaman bagi keamanan dan perdamaian internasional. (Sindonews)

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password