Respon Warganet untuk Caleg Gerindra Pius Lustrilanang

Kabarnusantara.net – Calon Anggota DPR RI dari partai Gerindra, Pius Lustrilanang mendapat sorotan para pengguna media sosial Facebook di daerah pemilihan Nusa Tenggara Timur 1.

Sorotan Warganet menanggapi kiriman  pengguna media sosial Facebook atas nama Alex Apri Kulas di Grup “Pembaca Vox NTT, Mari Membangun NTT” pada tanggal 19 Maret 2019.

Berikut isi kiriman milik Alex Apri Kulas.

Anggota DPR RI  Dapil 1 NTT dari Partai Gerindra, yg sekrg sdh 2 periode di Senayan dan sekrg maju lagi dr Dapil NTT 1, saya nilai luar biasa. Pria asal Palembang, Sumatera Selatan ini kayak dukun, menghipnotis orang2 di Flores, Lembata dan Alor utk memilihnya. Boleh dibilang, tidak ke mana2 di Dapil 1 tapi ada di mana2. Jarang bahkan sekrg duduk ongkang2 di Jakarta tapi di Dapil 1 NTT bekerja senyap.

Di tahun 1998, media nasional dan internasional memberitakan bahwa dia korban penculikan rejim Orba, yg waktu itu eksekutornya adalah Kopassus di bawah pimpinan Prabowo Subianto.

Jika sy bertemu dengannya, saya hanya mau tanya, bagaimana dia diculik saat itu dan bagainana ceritanya dia masuk ke partai Gerindra-nya Prabowo.

Ada yg lebih luar biasanya pak Pius Lustrilanang ini: di Manggarai mengaku keturunan oranga Manggarai, di Flotim mengaku orang keturunan sana karena ada nama Lanang di belakangnya.

Dan sy pastikan, walaupun dia tidak turun gunung di Dapil 1 NTT tapi suaranya pasti ada, sekalipun juga tanpa timses, layaknya spt Caleg lain.

Sy mungkin mau tanya teman2 Gerindra, selama ini Pak Pius reses di mana saja, ya?
#SepertiS$tan
#adaDiMana2

Kiriman Alex ini mendapat sorotan dan komentar dari pengguna media sosial Facebook yang lain.

Salah satu akun Facebook atas nama Hermanus menanggapi kiriman tersebut.

Menurut Hermanus, Calon Anggota DPR RI dari Partai Gerindra Pius Lustrilanang tidak pernah berbuat sesuatu untuk masyarakat NTT.

“Jangan di pilih kraeng,, selama jadi anggota dpr ri,,tdk pernah berbuat utk ntt,,,giliran mau calon lagi baru ngaku orang manggarai”.

Akun lain, Gaby Guan ikut mengomentari postingan tersebut. Menurutnya, keberadaan Pius Lustrilanang di Parlemen mewakili Masyarakat NTT 1 tidak perlu dibanggakan.

“Izin share bang….sepertinya kita harus bangun dari tidur kita.
Dan tak ada yang dibanggakan dari beliau unyuk kita orang Flores n lembata”.

Sementara Waldus Agas menyebut kiriman Alex Apri Kulas membantu pemilih menentukan pilihan.

“Ini bagus untuk menjadi pertimbangan dalam menentukan pilihan,sebelum memilih, kalau dia ada dalam dapil saya,tentu saja sikap saya, bagaimana saya bisa memilihnya?,” tulis dia di kolom komentar.

Tono Antonius dari Flores Timur juga ikut mengomentari kiriman Alex.

Sy blm kenal. Orgnya klu punya hipnotis mungkin. Benar ko.
Org Flores timur tetap Milih dia tampa imbalan dan bukti perubahan di flotim,” tulisnya.

Berikut isi komentar Warganet menanggapi postingan Alex Apri Kulas.

Robertus gardi:

Paling kurang kita mendapat pelajar dari sejarah orang2 serakah itu. Kita bilang Pius L itu bukan orang NTT tapikan kita yang mengantar beliau ke senayan.

Andreas adas:

Kenapa org 2 mau memilih org kaya begini,dia tau apa dan buat apa ? utk NTT

Yohanes jehadu:

2 priode jadi DPRI dapil 1 NTT tapi ko orangx tdk perna nampak kegiatan masa resesx tak bermanfaat buat kita org NTT kan? Ratna Sari Ermiaty Stefan Rafael Rattna Sarry Laura Patricia Laura

Stefanus Jelalut:

Tidak usah tolak dia…cukup tidak usah pilih.

Anak Beong :

sampai hari saya belum pahami otak orang NTT pilih orang dari tempat lain yg tak punya keprihatinan dgn orang NTT. Ada banyak orang NTT yg jauh lebih baik dari dia tetapi kita lebih senang pilih org yg tak dikenal daripada yg kita kenal. Belum paham.

Tini Thadeus:

Selamat sore semua. Pak Pius itu Cerdas menurut saya karena banyak bergaul dengan rasul2nya (Baca Pendukung). Aku belum pernah ketemu beliau. Prediksi saya Beliau lolos lagi ke Senayan Pileg ini. Walaupun semua orang mencibirnya. Semua Caleg hanya keliling dapil 1 saat kampanye tetapi Pak Pius Sudah Kerja lama mulai 3 – 4 tahun lalu sehingga jangan heran saat ini Beliau hanya tidur dan tunggu di Jakarta tetapi Rasulnya tidak pernah Tidur. Banyak label disematkan oleh banyak orang terhadap beliau tetapi Dia tenang2 saja. Pius itu ditakdirkan jadi anggota Dewan dari NTT 1 dan jika demikian tidak ada kekuatan yg menghalangnya.
Pak Pius tahu bhw Pemilih di NTT masih pemilih tradidional hanya mikir dari tangan mulut dan perut.
Maaf ini hanya nimbrung Pendapat dan Epanggawang.

Doni Herson:

Makanya NTT tdk mju krn wakilnya org luar NTT..aneh bin ajaib..

Fransiskus Gulat:

Dua periode jadi DPR,  selama ini kita pada ke mana ya ? 😂

Bonifasius Hariyanto:

#2019 wajah Baru DPR RI.

Vian Burin:

Apri kamu tidak pernah lihat di fb kegiatan pius ya…coba ketemu ketua dpc disitu dan tanya langsung bisa dikasih majalah Suara  Gerindra untuk dibaca biar tau selama periode ini kerja pius apa saja untuk Dapilnya…

Marsi Egong:

Berarti slama ini kita dibohongi sama dia….Jangan Pilih dia lagi….masih banyak putra terbaik NTT…

Yosef manggas:

Itulah jagonya org palembang bisa kalah tuan tanah flores lembata alor masih  kah beliau mewakili ntt 1  hasil pemilu 2019 ini nuraninya org ntt1 yg menjawab

Arry sardy:

Kita lbih memilih org luar dripada putra putri asli NTT….sdh trjadi begini siapa yg mau disalhkan??
Sdh jadi anggota dewan duduk ongkang2 kaki di rmh.tiap bln trima gaji.

Shon gecelfe:

Klu org ini masih masuk dapil NTT sementara yg bersangkutan berasal dari propinsi lain sama saja merendahkan SDM kader gerindra NTT apalagi org ini tdk pernah reses ke konstitutuennya, lebih baik kita  pilih kader parpol yg asli NTT yg tersebar di beberapa parpol nasionalis yg lain yg benar2 memperjuangkan kepentingan rakyat NTT.

Efen Wano:

Hehe..saya pernah berpikir bahwa masa POLITIK itu sama halnya dengan PDKT (Pendekatan dengan kata terindah)…Perjuangan penuh dengan ambisi, dibalik itu ada “kejujuran” dan ada pula “Tipu daya”

Harapannya :
Semoga masyrakat lebih bijak dan cerdas dalam mentukan figur2 yg “Jujur”  serta masyrakat tidak mudah terjebak oleh segala permainan “tipu daya”….

CBN Media Group

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here