breaking news New

Amerika Khawatir dengan Rudal Anti-satelit Milik China dan Rusia

Bagikan

WASHINGTON – Pentagon dikabarkan tengah khawatir bahwa China dan Rusia sedang mengembangkan rudal anti satelit (ASAT). Senjata ini bisa menembakkan misil yang mencapai orbit Bumi rendah (LEO) AS keluar dari bintang dalam dua tahun ke depan.

Direktorat intelijen Kepala Staf Gabungan, yang disebut J-2, mengatakan kepada Washington Free Beacon bahwa rudal-rudal ini saat ini dalam pembangunan dan akan memiliki kemampuan tempur sejak tahun 2020.

Pada bulan Mei, Direktur Intelijen Nasional Dan Coats mengatakan bahwa Moskow dan Beijing semakin mempertimbangkan serangan terhadap sistem satelit sebagai bagian dari doktrin peperangan masa depan mereka.

“Keduanya akan terus mengejar senjata ASAT secara penuh sebagai sarana untuk mengurangi keefektifan militer AS,” kata Coats kepada Kongres.

“Rusia mencari rangkaian kemampuan yang beragam untuk mempengaruhi satelit di semua rezim orbit, seperti senjata laser untuk Tuhan,” imbuhnya.

Free Beacon memperkirakan bahwa Moskow menghabiskan USD5 miliar per tahun untuk senjata ASAT seperti rudal peluncuran rudal Nudol ASAT yang baru-baru ini diuji pada bulan Desember 2016. Rudal darat ke udara S-300, S-400, dan S-500 mereka juga memiliki kemampuan untuk menyerang target LEO.

Sementara itu, program China bersifat rahasia, tapi dianggap hebat. Pada tahun 2010, 2013, dan 2014, Beijing melakukan uji coba rudal mid-course yang menurut Pentagon sebagai sistem yang juga dapat dimodifikasi dengan mudah untuk menembak jatuh satelit.

“Program modernisasi militer China jelas mencakup upaya untuk meningkatkan permainannya di luar angkasa. Senjata untuk ruang melibatkan lebih dari sekedar sistem ASAT, tapi ini adalah tanda kemajuan China yang paling mencolok,” kata mantan Direktur CIA John McLaughlin pada awal bulan Januari lalu kepada Cipher Brief seperti dikutip dari Sputnik, Kamis (1/2/2018).

Berbicara kepada news.com.au, John Blaxland, profesor Studi Keamanan dan Intelijen Internasional dan direktur ANU di Southeast Asia Institute, mengatakan bahwa teknologi semacam itu telah terus berkembang selama beberapa waktu.

“Departemen Pertahanan AS tidak diragukan lagi prihatin,” kata Blaxland.

“Itu karena banyak teknologi presisi dan geolokasi, yang sebagian besar bergantung pada teknologi militer AS, sangat bergantung pada pemeliharaan jaringan satelit mereka tanpa hambatan oleh prospek serangan ASAT dari China atau Rusia,” tuturnya.

Untuk mengantisipasi tantangan tersebut, Pentagon telah memulai pengembangan teknologi kontra seperti konstelasi satelit: jaringan satelit tumpang tindih yang dapat mempertahankan kemampuan geolasinya bahkan jika beberapa satelit di dalam jaringan hilang.

Saat ini, tidak ada perjanjian senjata yang ada mengenai senjata ASAT. Perjanjian semacam itu bisa merusak pertahanan rudal, karena banyak sistem pertahanan rudal juga memiliki kemampuan laten ASAT. Lembaga think tank RAND juga melaporkan bahwa AS memiliki persenjataan senjata ASAT mereka sendiri sehingga mereka tidak mau menyerah, karena saat ini mereka memegang kendali dalam perang antariksa

Para pemimpin AS dalam pemerintah Trump telah mengambil nada hawkish dalam retorika baru-baru ini mengenai China dan Rusia. Sebelumnya pada bulan Januari, Menteri Pertahanan AS James Mattis merilis sebuah strategi pertahanan baru yang mengatakan bahwa melawan kekuatan militer China yang berkembang pesat dan kekuatan modernisasi Rusia adalah prioritas keamanan nasional Pentagon.

“Kami akan terus menuntut kampanye melawan teroris, tapi persaingan dengan kekuatan besar – bukan terorisme – sekarang menjadi fokus utama keamanan nasional AS,” Mattis mengatakan dalam sebuah pidato pada 19 Januari di Johns Hopkins University’s Paul H. Nitze School of Advanced International Studies di Washington, DC.

“Strategi ini sesuai untuk zaman kita, memberi rakyat Amerika perlindungan militer untuk jalan hidup kita, berdiri bersama sekutu kita dan memenuhi tanggung jawab kita untuk meneruskan generasi penerus kebebasan yang kita nikmati hari ini,” imbuhnya.

Selama pidato kenegaraannya pada hari Selasa, Presiden AS Donald Trump menyebut China dan Rusia sebagai saingan yang menantang kepentingan, ekonomi dan nilai-nilai AS.

“Dalam menghadapi bahaya ini, kita tahu bahwa kelemahan adalah jalan yang paling pasti menuju konflik, dan kekuatan yang tak tertandingi adalah cara paling pasti untuk pertahanan kita,” kata presiden. (Sumber : Sindonews)

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password