breaking news New

Presiden, Kapolri dan Olivia Bongkar Sindikat Human Trafficking di NTT

Bagikan

Testimoni Olivia Timu bahwa dirinya dilarang menggunakan HP selama 3 (tiga) tahun, untuk berkomunikasi dengan Keluarganya dan pihak luar, selama bekerja di sebuah perusahaan roti milik Yaysan yang tidak diketahui namanya, seakan-akan mengingatkan publik NTT pada peristiwa dimana Presiden Jokowi di hadapan para Wartawan NTT di Kupang, pada tanggal 30 Juli 2017 yang lalu, melalui ponselnya menelpon Kapolri Jenderal Tito Karnavian di Bandara Internasional El Tari, dan perintahkan agar KAPOLRI segera membongkar tuntas jaringan Human Trafficking di NTT, yang saat ini tertinggi di Indonesia.

Perintah Presiden Jokowi itu seolah-olah meredup, karena berita-berita tentang korban Human Trafficking di NTT lebih gencar dari langkah penindakan. Untuk itu BNP2TKI dan Bareskrim Polri harus bekerjasama dan menempatkan Olivia Timu dan Keluarganya sebagai sumber informasi penting dalam rangka mencari dan menemukan Yayasan yang mempekerjakan Olivia Timu guna membongkar jaringan human trafficking yang masih beroperasi di NTT, Jawa Barat dan di tempat-tempat lain sesuai harapan Presiden. Informasi dari Olivia Timu dan Keluarganya menjadi sangat penting, karena Olivia Timu dan Keluarganya telah menjadi korban praktek penyaluran tenaga kerja ilegal dengan modus Tindak Pidana Perdagangan Orang, melalui pengiriman, perekrutan, penampungan dan penjeratan utang dll.

Penuturan Keluarga Olivia Timu yang sudah diberitakan oleh media, bahwa sejak meninggalkan kampung halamannya 3 (tiga) tahun yang lalu via calo Tenaga Kerja, baik Olivia maupun Keluarganya putus kontak secara total dan tidak pernah lagi berkomunikasi secara timbal balik, apalagi saat itu Olivia mungkin masih remaja. Informasi ini terkomfirmasi dengan jelas ketika beberapa hari yang lalu Olvia Timu menyatakan bahwa di tempat Olivia Timu bekerja dirinya dilarang menggunakan HP untuk berkomunikasi dengan Keluarganya atau pihak luar untuk keperluan apapun.

Pelarangan Yayasan terhadap Olivia Timu menggunakan HP untuk berkomunikasi dengan pihak luar, ini jelas merupakan tindakan pengekangan dan/atau penyanderaan terhadap Olivia selama 3 (tiga) tahun. Praktek pengekangan dan mengisolasi Olivia dari hubungannya dengan keluarga dan pihak lain di luar, bisa terjadi karena Yayasan yang mempekerjakan Olivia di Perusahaan Roti milik Yayasan itu melakukan praktek kejahatan lain yang lebih besar yang berhubungan dengan human trafficking, karena ada unsur perekrutan, penampungan, penjeratan hutang dengan tujuan eksploitasi atau Olivia Timu sudah tereksploitasi.

Untuk itu BNP2TKI dan Bareskrim Polri harus merespons informasi dari Olivia Timu dengan melakukan langkah-langkah persuasif atau pendekatan kekeluargaan terhadap Olivia dan Kelurganya untuk mendapatkan informasi secara lengkap dan obyektif, guna melakukan tindak lanjut terhadap Yayayasan dimaksud sekaligus untuk mengetahui lebih jauh apakah di dalam Yayasan itu terjadi praktek perekrutan, penampungan, penjeratan hutang, pengiriman, ancaman kekerasan untuk tujuan eksploitasi terhadap seseorang dalam rangka human traffickng.

Jika memperhatikan bagaimana dan kapan Olivian baru bisa kontak dengan keluarganya setelah 3 (tiga) tahun diisolasi, dikekang dan dilarang menggunakan HP agar tidak terjadi kontak dengan keluarganya dan bagaimana Olivia Timu bisa memperoleh informasi tentang Keluarganya di Manggarai sangat merindukan kepulangannya karena orang tuanya baru meninggal serta bagaimana informasi itu bisa sampai kepadq Olivia dan Yayasan yang mempekerjakannya, maka Olivia Timu dan Yayasan yang mempekerjakannya masih berada dalam kendali kelompok sindikat human trafficking yang mempekerjakan Olivia di Bekasi.
Sejumlah unsur terkait human trafficking, tergambar dengan jelas seperti adanya pengiriman, penampungan, perekrutan, pengekangan, penjeratan utang dan eksploitasi yang dialami oleh Olivi Timu menjadi petunjuk kuat bahwasanya Olivia Timu diduga keras telah menjadi korban sindikat perdagangan orang. Ini adalah modus dalam melakukan praktek perdagangan orang atau setidak-tidaknya Yayasan yang mempekerjakan Olivia Timu menjadi bagian dari jaringan Perdagangan Orang/Human Trafficking.)

Oleh: Petrus Selestinus
( Koordinator TPDI & Advokad PERADI)

0 Comments

Leave a Comment

Login

Welcome! Login in to your account

Remember me Lost your password?

Lost Password